Burn Foke Down!

Gua nggak pernah sedikit pun tertarik untuk memberikan suara gua saat pemilihan pemimpin, entah itu Pemilu atau Pemilihan Cagub & Wagub jakarta kayak sekarang ini. Awalnya gua sempet tertarik dengan sosok seorang Joko Widodo yang terbukti bisa ngebawa Solo sebagai kota yang maju. Tapi setelah gua lihat beberapa faktor mulai dari statementnya dia & logika kenapa dia harus ninggalin Solo padahal masa baktinya belum abis. Kalo emang Jokowi adalah pemimpin yang ada buat rakyat, kenapa dia harus ninggalin rakyat Solo buat nyalonin jadi Cagub DKI padahal masa kerjanya sebagai Walikota Solo belum habis? Gua mulai ragu akan kompetensi Jokowi sebagai Pemimpin.

Oke, Jokowi bisa ngejadiin Solo sebagai kota yang bersih & maju dari kota-kota lainnya di Indonesia. Tapi faktanya karena Solo nggak sekompleks Jakarta. Itu pun karena Jokowi di dukung oleh 90% warga solo & rata-rata atau kebanyakan penduduk Solo itu dihuni oleh suku yang sama. Tapi nggak dengan Jakarta. Jakarta adalah tempat segala rupa bentuk suku serta makhluk-makhluk yang rasa ketenggang-rasanya lebih parah daripada Uruk Hai di Lord Of The Ring. Jakarta adalah Mordor & kebanyakan warga Jakarta adalah Troll!

Kemungkinan Jokowi untuk menang di Pilkada tahun 2012 ini lumayan besar, kecuali kendalanya adalah Cawagub yang ngedampingin Jokowi bukan dari Suku asli negara ini, ditambah faktor agama kebanyakan penduduk DKI (dan Indonesia) yang semacam agak fasis. Lo tau deh gimana kehidupan di Planet Of The Apes Episode awal yang dimaenin Mark Wahlberg? Nggak boleh ada pemimpin para kera yang bukan dari jenis kera. Kira-kira semacam itulah penggambaran kenapa Jokowi-Ahok susah menang di Pilkada Jakarta tahun 2012 ini.

Ditambah gimana Prabowo Subiakto ada dibelakang Jokowi-Ahok. Udah dipastikan bahwa kalo Jokowi menang, itu tandanya Jakarta ada dalam cengkraman Prabowo. Apa kita mau dalam cengkeraman mantan jenderal super keji yang dulu nyulikin & ngebunuhin orang? Lo tau gimana kejamnya seorang penjahat bermata satu yang sering liat di film action barat? Oke, gimana kalo saat ini penjahatnya adalah seseorang Mantan Jenderal berbiji pelir satu? Lo pikir sendiri deh!

Calon lainnya adalah Hendardji, siapa diantara kita yang kenal Hendardji? Rakyat pemilih Cagub & Wagub DKI itu dibagi menjadi 3 Golongan. Golongan Bawah, Golongan Menengah & Golongan Atas. Total suara pemilih adalah 6,7 juta suara. Sebagian besar adalah golongan menengah karena rata-rata Jakarta dihuni oleh golongan menengah. Siapa diantara kita yang masuk hitungan golongan menengah yang pernah denger nama Hendardji? Siapa diantara kita yang tau sepak terjang Hendardji didalam politik? Siapa yang tau posisi apa yang diduduki Hendardji? Siapa yang tau kalo koleksi tas Hermes Angel Lelga itu dari Hendardji? Hehehehe… yang terakhir kayaknya cuma itu yang diketahui golongan menengah tentang Hendardji.

Berdasarkan hal yang gua sebutin diatas maka kecil kemungkinan Hendardji buat menang, yah… Bahkan gua pun lupa siapa yang jadi Cawagubnya dia di pemilihan ini.

Ok, selanjutnya…. Alex Nurdin & Nono Sampono. Alex Nurdin kita atau minimal kenal karena dia masih kesangkut kasus sama KPK. Alex masih nunggu kasusnya yang lagi diusut sama KPK, sedangkan dari sisi lainnya kenapa rakyat golongan menengah males milih Alex-Nono karena dibelakang mereka ada Partai Demokrat & Golkar. Semua tau kalo Demokrat masih punya ikrar janji yang gua harap bakalan kejadian ‘Gantung di Monas’ sedangkan Golkar? Siapa yang ada di belakang Golkar? Dagu lancip siapa yang muncul disetiap ada baliho & billboard Golkar? Yang bikin lumpur Lapindo jadi tragedi nasional siapa kalo bukan orang nomer 1 berdagu lancip yang sekarang ada di Golkar? Kalo Alex-Nono menang itu sama aja kemenangan Dagu Lancip! Ogah banget kalo Gubernur DKI berikutnya ada dibawah naungan seseorang berdagu lancip. Si Dagu Lancip sialan itu nggak ngelakuin apapun buat korban lumpur lapindo Sidoarjo. Ditambah lagi kasus Bakrie Life & kengehean usaha property Dagu Lancip!

Untuk kandidat Alex-Nono jelas A-BIG-NO-NO!

Calon berikutnya…. Gua akan ngajak sebentar lo maen ke jazirah Arab. Dimana lo setiap hari akan berkendara onta & mengudap buah Kurma sambil bercakap-cakap dengan kata-kata ‘Ane’ atau ‘ente’ atau memanggil dengan sebutan ‘Ahwat, Ikhwan & Antum’ Secara pribadi gua akan sangat-ogah-malah-eneg dalam berkata-kata seperti itu, setidaknya ini menurut gue, entah dengan lo yang mungkin aktif di FJB Kaskus atau juga salah satu anggota aktif PKS & punya poster Habib terpasang di tembok kamar lo bersebelahan dengan poster Tifatul Sembiring.

Hidayat Nur Wahid (HNW) & Didik Rachbini. Calon yang dibelakangnya berdiri Partai paling ngehe yang suka bikin sensasi dengan mengatas-namakan Umat Muslim padahal ujung-ujungnya anggota dewannya sibuk korup duit rakyat sambil nonton bokep lewat iPad (you there, Arifianto?). Oh yes this is PKS! Partai yang mempunyai kedekatan yang lebih intim daripada hubungan Kanye West & Kim Kardashian yang akhirnya bikin Kris Humpries sakit hati. PKS selalu sukses bikin kelas menengah kritis begitu muak karena sepak terjang kebodohannya, apalagi waktu FPI melarang Konser Lady Gaga, partai yang dekat dengan ormas Fasis atas nama agama & partai yang juga memberangus hak beribadah GKI Yasmin di Bekasi. Bla..bla…bla ngomongin PKS jelas bakalan ada gambar Tifatul Sembiring di kepala gue. Inget gimana Tifatul ngegunain twitter jadi semacam boomerang buat ke.. Maaf, kebodohannya dia. Jadi, masih mau nyoblos HNW-Didik?

Siapa yang menguasai ibukota, maka dia akan dengan mudah menyetir keadaan disebagian besar Indonesia. Nyobolos HNW-Didik sama aja nyerahin jiwa ke setan atau kerombongan orang yang suka konvoi bawa bendera ormas keagamaan & bikin pengajian non tenggang rasa dengan cara nutup jalan. Inget ya, mayoritas penduduk Indonesia emang Muslim, gua pun beragama Muslim, tapi jelas gua mengutamakan tenggang rasa bagi umat lain dalam memeluk agamanya & beribadah. Indonesia bukan negara Islam. Siapapun yang nyebut DKI akan diubah menjadi kota santri, itu sama aja nyebut bahwa dia bakalan ngerubah Justin Bieber menjadi semacho Hulk Hogan!

Next!

Calon paling kuat, berkumis & bodoh. Please welcome, Foke-Nara, gua akan singkat pasangan ini dengan nama KeRa. Pasangan KeRa ini adalah Cagub-Wagub DKI dengan duit kampanye terbanyak, simpatisan bodoh terbanyak & juga kebohongan terbanyak. Sentimen ‘Asal Bukan Kumis’ bisa lo temuin dibanyak tempat di dunia maya, khususnya twitter. Kenapa banyak sentimen Anti Foke? Karena apa yang udah dilakuin Foke selama dia ngejabat Gubernur nggak membuahkan apapun. Apa coba yang kita dapet dari dia? Mall makin banyak kan? Pembangunan properti makin banyak kan? Mall & Properti itu nggak berpihak ke rakyat golongan menengah & kecil juga kan? Mall cuma bikin kita ngamburin duit gaji & bikin kesenjangan sosial makin keliatan. Selama Foke menjabat kemajuan apa yang ada di Jakarta? Makin macet doang kan? Jadi ngapain milih Foke lagi kan?

Foke ngembangin Jakarta dalam kungkungan pengusaha besar, Foke menuruti semua tuntutan pengusaha besar yang seenaknya berbisnis di Jakarta tanpa ngasih timbal balik ke rakyat kecil & menengah. Itu kenapa akhirnya golongan menengah lebih milih Golput! Karena males untuk milih Foke. Tapi justru itu yang dipinginin sama Foke. Semakin banyak yang Golput maka perolehan suara golongan bawah akan lari ke Foke. 2,7 juta suara adalah milik golongan bawah. 2,7 juta suara itu milih Foke berdasarkan politik uang yang dimainin Foke serta kemasa-bodohan & pendapat ‘udah ah gua males milih yang kagak gua kenal, foke aja lagi dah, yang laen juga pasti sama aje, sekagak-kagaknye gue pernah liat Fauzi Bowo’ kira-kira itu pendapat engkong & enyak haji disekitar rumah gue. Belum lagi faktor Foke adalah Putera betawi, ya pasti bakalan dicoblos sama yang ngerasa satu suku.

Nyerahin Jakarta ke Foke lagi sama aja ngelakuin apa yang dilakuin sama John Constantine, udah masuk neraka & milih masuk neraka lagi buat ngelakuin hal-hal bodoh nggak penting. Saat Foke ngejabat Gubernur, Jakarta udah segini macet, sumpek & ruwetnya. Kalo Foke ngejabat lagi apa Jakarta nggak tambah ruwet?

Lo pikir sendiri! Dan semoga pikiran lo sama kayak gue, NGGAK JANGAN MILIH KeRa!!

Satu-satunya yang masuk akal buat ngalahin KeRa adalah kandidat Cagub-Wagub terakhir. Cagub-Wagub yang setidaknya menurut gua paling bersih & sampai saat ini sedikit dapet sentimen negatif dari golongan bawah, menengah atau atas.

Faisal Basri & Biem Benyamin, dua orang ini adalah Cagub & Cawagub independent yang nggak disetir oleh partai apapun & pengusaha atau petinggi mana pun. Dana kampanye mereka sangat kecil, bahkan sangat kecilnya sampai Faisal Basri harus ngejual rumahnya buat ngebiayain kampanyenya. Siapa diantara Cagub-Wagub diatas yang mau berjuang segitunya sampai ngerelain kenyamanan keluarganya? Nggak ada kan? Faisal-Biem maju ke depan, berdiri menantang dominasi partai dengan kepalan menunjuk kepada Cagub-Wagub berpartai sambil berteriak lantang bahwa mereka mampu bersaing demi Rakyat. Walaupun nyatanya emang nggak kebanyakan rakyat golongan bawah tau siapa mereka, paling cuma tau bahwa Biem Benyamin adalah putra dari seniman betawi kebanggaan masyarakat betawi nan abadi bernama Benyamin Suaeb. Selebihnya nggak golongan bawah yang tau siapa Faisal-Biem. Tapi dengan nama Benyamin Suaeb itu juga yang bikin sebagian masyarakat suku Betawi takut dilaknat sang maestro kebanggaan dari alam kubur! MAKDIKIPE! LO PILIH KETURUNAN BENYAMIN ATAU PALA LO RENGAT! Begitu mungkin ancaman Bang Ben dari alam sana.

Faisal-Biem muncul dengan kampanye tanpa dangdutan, tanpa bagi-bagi uang, tanpa nyewa GBK atau bahkan tanpa nyewa spot di bioskop. Yang ada malah mereka minta donasi dari rakyat untuk kampanye mereka. Mereka dengan slogan “Mari Berdaya Bareng-Bareng.” Slogan yang dibangun untuk sama-sama rakyat jakarta memajukan Jakarta. Konon katanya uang dari rakyat itu diibaratkan sebagai emban tugas mulia agar nanti pun kalau menang, rakyat juga yang akan merasa menang. Gua jadi inget kisah heroik tentang penduduk Naples, Italia yang menjual harta benda mereka untuk memboyong ‘tuhan’ demi mengangkat derajat klub sepakbola mereka yang berarti sama halnya dengan mengangkat strata mereka setara dengan warga itali kelas satu. Warga Naples itu menjual emas & harta benda mereka demi memboyong Diego Maradona, hasilnya? Maradona memberi gelar Scudetto bagi seluruh penduduk Naples!

Faisal-Biem mungkin akan seperti apa yang diharapkan warga Jakarta seperti apa yang diharapkan penduduk Naples kepada Maradona. Tapi gimana kalo setelah kemudian Faisal-Biem menang, terus mereka lupa kepada perjuangan Rakyat? Lagian kan banyak juga politisi seperti itu? Setelah menang kemudian malah menindas, ingat sejarah kediktatoran proletariat yang kemudian malah menindas rakyat yang semula membelanya? Gua nggak mau Su’udzon, nggak mau menerka-nerka. Tapi sejujurnya gua takut seandainya Faisal-Biem kemudian lupa dengan rakyat yang memperjuangkannya. Yang ada cuma menyesal-menyesal-dan-menyesal. Bahkan nyeselnya akan jadi 2 kali lipat. Rakyat akan menyesal satu kali andaikan yang menang & menindasnya adalah politisi yang nggak pasang muka malaikat & pura2 nggak punya uang. Karena kebanyakan politisi itu emang bangsat kan? Tapi gimana dengan politisi yang dikiranya nggak bangsat lalu kemudian berkhianat? Rakyat akan sakit hati banget!

Mungkin itu cuma ketakutan gua aja tentang gimana kalo ternyata Faisal-Biem akan lupa kepada rakyat, tapi kalau lo tanya ke gue, siapa yang bakal gua pilih seandainya gua akan memilih? Gua akan jawab gua akan coblos jidat lebar Faisal-Biem. Alasannya karena mereka terlihat jujur dengan independensinya, gerakan kampanyenya & jelas mereka tidak tersangkut masalah apapun juga & nggak  dibawah naungan partai apapun. Itu alasan paling sederhana yang bisa gua kasih, sama seperti alasan tukang ojek langganan gua yang milih Faisal-Biem karena mereka independent & Biem Benyamin adalah anak dari sang maestro Benyamin Sueb.

Tapi karena gua memilh untuk tidak memilih, jadi yang akan gua lakukan adalah tetap berdiri di bilik suara, mungkin gua akan mencoblos semuanya atau gua akan menulisi masing-masing Cagub-Wagub dengan kata-kata eksplisit super ngehe. Tapi gua janji bahwa gua nggak akan membiarkan kertas pilkada cagub-wagub itu kosong. Karena apa? Karena kemungkinan kertas itu akan dicobloskan oleh pendukung KeRa. Jadi jangan biarkan kertas pilkada itu kosong. Coblos saja semuanya.

Janji terakhir gua adalah, andaikan gua menulis kertas pilkada dengan tulisan eksplisit super ngehe pada setiap Cagub-Wagub yang ada disitu. Gua akan membiarkan bagian Faisal-Biem bersih. Gua hanya nggak tega untuk menghina Faisal-Biem seperti gua mencaci-maki KeRa.

Selamat memilih teman-teman. Semoga pilihan teman-teman bisa membawa perubahan baik bagi Jakarta. Tapi ingat JANGAN PILIH FAUZI BOWO – NACHROWI RAMLI!

Coblos & berharap semoga Jakarta nggak jatuh ke Gubernur yang salah!

Aminnn.

PS.
Saran gua, kalo lo benci sama ORMAS YANG MENGATAS-NAMAKAN AGAMA mendingan pilih Faisal-Biem. Karena Faisal-Biem berani menindak tegas ORMAS-ORMAS YANG LO BENCI ITU!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: